Anggota Komisi IX DPR RI Kurniasih Mufidayati: Rantai Pasokan Oksigen Harus Dipangkas

Anggota Komisi IX DPR RI Kurniasih Mufidayati: Rantai Pasokan Oksigen Harus Dipangkas
Anggota Komisi IX DPR RI Kurniasih Mufidayati

JAKARTA - Anggota Komisi IX DPR RI Kurniasih Mufidayati meminta pemerintah pangkas rantai pasokan oksigen, agar langsung dapat digunakan untuk penanganan pasien Covid-19. Permintaan tersebut menyusul adanya lonjakan kasus Covid-19, sehingga berdampak permintaan tinggi tabung oksigen.

Kurniasih menegaskan pemerintah bisa mendorong pihak swasta, dalam hal ini produsen dan distributor oksigen terlibat penuh dalam mendukung penyediaan oksigen untuk kebutuhan penanganan pasien Covid-19. Asosiasi pengusaha seperti APINDO, KADIN dan asosiasi produsen dan distributor gas dan oksigen, katanya, harus diajak langsung untuk memenuhi kebutuhan oksigen ini.

"Jika perlu, pemerintah buat kebijakan agar rantai pasok oksigen sampai ke konsumen masyarakat lebih dipangkas, tidak lagi melalui agen atau distributor kecil. Tapi langsung dari distributor utama. Lakukan semacam operasi pasokan langsung ke masyarakat dan faskes yang membutuhkan untuk penanganan pasien Covid-19. Perlu kebijakan extraordinary dalam situasi darurat sepert ini, " kata Kurniasih dalam keterangan tertulis yang diterima Parlementaria, Senin (5/7/2021).

Kurniasih menambahkan, alokasi oksigen untuk industri harus dialihkan untuk kepentingan medis. Produsen oksigen, baik swasta dan BUMN, dituntut memprioritaskan produksi 90-100 persen untuk mendukung kebutuhan oksigen untuk medis. “BUMN harus menjadi yang terdepan dalam situasi darurat oksigen ini, " pesan politisi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu.

Kenaikan harga tabung oksigen menurut Kurniasih juga perlu diawasi pemerintah, termasuk perlengkapannya dan pengisian oksigen yang mulai tidak wajar. Peran TNI dan Polri untuk mengawasi kenaikan harga tabung mau pun pengisian oksigen diperlukan saat ini. "Saya mendapatkan informasi kalau harga sudah meningkat tidak wajar, sampai 500 persen. Harga tabung yang biasa Rp500 ribu melonjak sampai Rp2, 5 juta, " ucapnya. (rdn/sf)

DPR RI Kurniasih Mufidayati KOMISI IX PKS
Suharyadi, S.Pd

Suharyadi, S.Pd

Previous Article

Anggota Komisi IX DPR RI Alifuddin: PPKM...

Next Article

Anggota DPR RI Guspardi Gaus: Tenaga Honorer...

Related Posts

Peringkat

Profle

Afrizal verified

Achmad Sarjono

Achmad Sarjono verified

Postingan Bulan ini: 237

Postingan Tahun ini: 2831

Registered: Sep 25, 2020

Syafruddin Adi

Syafruddin Adi verified

Postingan Bulan ini: 211

Postingan Tahun ini: 2401

Registered: Feb 19, 2021

Herman Djide. B

Herman Djide. B verified

Postingan Bulan ini: 164

Postingan Tahun ini: 2390

Registered: Sep 22, 2020

Pardal Riyanto

Pardal Riyanto

Postingan Bulan ini: 98

Postingan Tahun ini: 534

Registered: May 7, 2021

Profle

Munafir Tumpinyo

Publik Kecewa, Kerinci Kembali Urutan Buncit MTQ Tingkat Provinsi
Satpol PP Batang Tak Berkutik Hadapi Galian C Ilegal
Riuh Dibicarakan Masyarakat, Ijazah Paket Balon Pilkades Diduga Palsu
Kurangnya Peran Pendidikan Politik Bersih, Akan Meregenerasi Sistem Politik Uang Pada Generasi Momen Politik

Follow Us

Recommended Posts

Kapolsek Pasarkemis Polresta Tangerang Hadiri Rapat Koordinasi Target Sasaran Vaksin Diwilayah Kecamatan Pasarkemis
Imbau Prokes dan Berikan Rasa Aman, Bhabinkamtibmas Desa Ciakar Menghadiri Sertijab Kades Ciakar Kecamatan Panongan
Tak Pakai Masker di Ruang Publik, Sejumlah Remaja di Kota Padang Kembali Diamankan Satpol PP
Walikota Hadiri Rakor Kota Tanggap Ancaman Narkoba (KOTAN)
Mahyeldi  : Konsolidasi Umat Solusi Selamatkan Bangsa di Masa Pandemi